by

Begini Tanggapan Arif Wismansyah Soal Pelaporan Masyarakat Ke Kemendagri Terkait Perjalanannya ke Luarnegri

Photo : Arif Wismansyah (dimensinews.co.id)

 

DimensiNews.co.id TANGERANG, — Laporan Warga yang mengatasnamakan diri Alansi Rakyat untuk Penegakan Hukum (ARPH) Provinsi Banten, Terhadap Walikota Tangerang ke Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Tjahjo Kumolo, Ditanggapi biasa saja oleh Arief R Wismansyah dengan mengatakan “Ya Biarin Aja”, Saya di sarankan izin cuti Dirjen Otda.

Jawaban itu didapatkan, saat dikonfirmasi wartawan setelah usai sidang Paripurna, di gedung DPRD Kota Tangerang. terkait masalah laporan oleh ARPH Banten soal kepergiaan dirinya keluar negeri diduga tanpa izin Mendagri.

Arief menjawab “ya biarin saja, namanya laporan tindak lanjutin saja, Walikota Tangerang ini menuturkan bahwa Dirinya merasa sudah melaporkan perihal kepergiannya tersebut ke Gubenur Banten Wahidin Halim, Bahkan Arief mengaku saat itu dia disarankan menggunakan surat izin cuti dan semua sudah sudah diikuti.

“Saya juga sudah lapor ke Gubernur sebelumnya, Dua minggu yang lalu. saya juga sudah komunikasi ke Dirjen Otda (Otonomi Daerah) lalu saya disarankan buat saja surat, kalau tidak ditindaklanjuti oleh Provinsi. Dan suratnya sudah diterima, engga apa apa kok dilaporkan, Masyarakat,”jelas Arief seraya menunjukan percakapanya via WhatsApp dengan Dirjen Otda.

Seperti yg diberitakan Dimensinews.com sebelumnya, Hasanudin Bije sebagai pelapor dengan mengatakan, bahwa tindakan berpergian keluar negeri walikota tanpa izin mendagri itu jelas melanggar Undang-Undang nomor 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, khusus nya pasal 76 ayat 1 huruf ( i ) yang menyatakan bahwa “Kepala daerah dan wakil kepala daerah dilarang melakukan perjalanan keluar negeri tanpa izin dari menteri”.

Menurut Bije, diketahui sebelumnya bahwa Gubernur Banten, Wahidin Halim (WH) menolak permohonan izin keluar negeri yang diajukan oleh Walikota Tangerang Arief R Wismansyah, di pertengahan bulan Juni 2019 lalu.

Selain Arief, kata Bije Walikota dan Wakil Walikota Tangerang Selatan (Tangsel), Airin Rachmi Diany dan Benyamin Davnie juga tidak diizinkan berpergian dinas ke luar negeri.

Alasan Gubernur saat itu, karena pemborosan anggaran, sebab menurutnya perjalanan keluar negeri itu membutuhkan biaya yang cukup besar.

Atas kejadian tersebut, ARPH Provinsi Banten meminta Mendagri melakukan pemeriksaan mendalam atas laporannya. Dan apabila terbukti, ARPH meminta agar Menteri memberikan sanksi yang adil, seperti sanksi yang telah dijatuhkan terhadap Bupati kepulauan Talaud pada tahun 2018 yaitu dengan memberhentikan sementara dari jabatannya selama tiga bulan.

Sanksi itu sesuai amanat undang undang nomor 23 tahun 2014 tentang pemerintahan daerah pasal 77 ayat 2 yang berbunyi : “Kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah yang melakukan perjalanan keluar negeri tanpa izin sebaimana dimaksud dalam pasal 76 ayat 1 huruf ( i ) dikenai sanksi pemberhentian sementara selama 3 (tiga) bulan oleh presiden untuk gubernur dan/atau gubernur serta oleh menteri untuk bupati/walikota dan/atau wakil bupati/wakil walikota.

 

 

 

Laporan Wartawan : Dul

Editor.                       : Red DN

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed