by

Tertangkap Basah, Truk dari Tangsel Buang Sampah di TPA Kota Tangerang

DimensiNews.co.id, KOTA TANGERANG – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Tangerang lakukan penertiban sekaligus melakukan tindakan tegas terhadap armada pengangkut sampah dari luar Kota Tangerang, Senin (27/1/2020).

Penertiban ini dilakukan guna menegakan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 3 Tahun 2009 Tentang Pelanggaran Sampah Dari Luar Kota Tangerang.

Di lokasi Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Rawa Kucing, Kecamatan Neglasari, didapati truk pengangkut tumpukan sampah yang diketahui berasal dari wilayah Kota Tangerang Selatan (Tangsel) atas pengakuan supir truk bernomor polisi B 9131 CQB kepada petugas.

Diakui Kepala DLH Kota Tangerang, Dedi Suhada kepada wartawan di TPA Rawa Kucing, banyak truk yang berputar arah karena sudah mengetahui adanya penindakan dari pihaknya bersama instansi terkait yakni Kepolisian dan Satpol PP Kota Tangerang.

Kendati demikian, kata Dia, penahanan terhadap truk yang tertangkap tangan tetap dilakukan agar menjadi perhatian bagi truk-truk lain yang melakukan pelanggaran dengan membuang sampah dari daerah lain di Kota Tangerang.

“Setelah kita cek, ini dari Tangerang Selatan. Sebetulnya kita tak lebih dari bisnis orientednya, kita lebih kepada penertiban,” kata Dedi.

Dedi menegaskan, kekhawatiran dengan kapasitas dan umur TPA Rawa Kucing yang sudah lebih dari 30 tahun.jika tanpa penataan lambat laun akan terjadi menumpukan.

Ditanya terkait penindakan apa yang akan dilakukan DLH kota Tangerang atas ulah daerah lain yang dengan mudah bisa membuang sampah di TPA Rawa Kucing, Dedi akan menyerahkan pada instansi terkait.

“Penindakan tegas akan kita serahkan kepada pihak yang berwenang. Kita saat ini didampingi Satpol PP dan instansi terkait. Sementara truk ini kita amankan,” katanya.

Berdasarkan penyidikan dan informasi, DLH Kota Tangerang sudah mencatat ada 20 truk yang setiap harinya mengangkut sampah dari luar Kota Tangerang dengan kapasitas hingga 5 ton sampah per truk.

“Kalau hasil pantauan di TPA ini sudah cukup lama, kita sudah memberikan teguran, melalui kepala UPT. Mudah-mudahan tak ada orang dalam yang bermain soal ini. Tapi pasti akan kita selidiki,” tegasnya.

Dedi juga menghimbau kepada setiap Dinas Lingkungan Hidup yang berada di luar Kota Tangerang agar bersama-sama sikapi permasalahan-permasalahan sampah-sampah ini.

“Mari kita sama-sama saling menghargai, menghormati dan sampah-sampah ini mari kita kelola dengan sebaik-baiknya tanpa merugikan pihak dari luar,” harapnya.

Sementara di lokasi yang sama, Sekretaris Dinas (Sekdis) Satpol PP Kota Tangerang, Agus Prasetyo menegaskan, penertiban ini merupakan shock terapi agar kedepan dapat memberi efek jera.

“Jika sesudah penertiban, masih ada truck diluar Kota Tangerang membuang sampah pada TPA Rawa Kucing ini, kami akan langsung melakukan tindakan tegas, karena sudah tertera untuk sanksinya pada Perda Nomor 3 tahun 2009 tentang pengelolahan sampah, yaitu di pasal 19 bahwa sangsinya denda 50 juta atau kurungan 6 bulan penjara,” tandas Agus.

Adanya tindakan tegas dari DLH Kota Tangerang Ahmad Suheri, tokoh pemuda sekaligus Ketua Karang Taruna kecamatan Neglasari sangat mengapresiasi dan akan terus mendukung pemerintah daerah dalam melakukan penertiban atas ulah merugikan pihak luar dengan membuang sampah di TPA Rawa Kucing milik Kota Tangerang.

“Saya berharap kedepan pemerintah tegas akan hal ini jangan pandang bulu, jadi harus berani ambil sikap karena ini kan sudah aksi yang kesekian kalinya, artinya jangan lagi setelah ini ada toleransi yang diberikan terhadap truk pengangkut sampah dari luar Kota Tangerang,” tukas tokoh pemuda yang akrab disapa Popoy itu.*(dul)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed